Siapa Aktor Perancang"Kill The Messenger" Di Indonesia?

Siapa Aktor Perancang"Kill The Messenger" Di Indonesia?

Siapa Aktor Perancang "Kill The Messenger" Di Indonesia?

<img src="INDONESIA.jpg" alt=" Siapa Aktor Perancang"Kill The Messenger" Di Indonesia? ">

Hey Dude,!Untuk kesekian kali publik harus terhenyak dan kaget melihat reaksi Presiden Jokowi dan jajarannya dalam menyikapi berbagai isu yang muncul dan berbagai konflik yang mendera bangsa Indonesia.

Saya tidak ingin membahas jauh ke belakang reaksi-reaksi Presiden Jokowi selama ini, kerana tentu akan membuat tulisan ini terlalu panjang dan tidak menarik untuk dibaca.

Baca; Konspirasi CSIS-KongloCina-Jenderal Merah & Penjajahan Cina Atas Republik Indonesial




Kita akan membahas beberapa reaksi saja yang terbaru, yang mana kesemuanya adalah reaksi membunuh pembawa pesan. Kill The Messenger, sebuah ungkapan singkat dari bahasa asing yang selama ini saya tidak suka menggunakannya dalam artikel-artikel tulisan saya. Tapi kali ini saya tertarik dengan judul tersebut, sekali lagi saya ulangi menuliskan Kill The Messenger, membunuh pembawa pesan.


Pertama adalah ketika beredar sebuah pesan berantai menjelang akhir November sebagai bagian dari #Aksi Bela Islam yaitu pesan agar Umat Islam menarik tabungannya dari Bank dan menyimpan di rumah. Pesan berantai ini kemudian disikapi dengan perintah mencari penebar pesan dan harus dipenjarakan, kemudian sang pembawa pesan terancam dan dibunuh hak-haknya untuk berbicara dan melahirkan ide-ide perlawanan.


Kedua, saya teramat kaget mendengar reaksi Presiden Jokowi menanggapi isu serbuan tenaga kerja dari RRChina Komunis. Padahal sesungguhnya hal tersebut sudah tidak dapat disebut sebagai isu namun lebih kepada sebuah kenyataan yang faktual di lapangan. Data yang dirilis, tenaga kerja ilegal yang ditangkap oleh pihak imigrasi hampir mendekati angka seribu. Ini angka fantastik yang sangat mengkhuatirkan bagi kedaulatan bangsa & negara.


Yang menjadi lucu namun tak layak ditertawakan adalah ketika dalam salah satu acara bersama Kementerian Tenaga Kerja, Presiden Jokowi menyatakan bahwa jumlah tenaga kerja Cina di Indonesia hanya sekitar 21 ribu orang.

Baca; Indonesia Semakin Dibanjiri Pendatang Illegal dari RRChina, Kok Bisa?

<img src="INDONESIA.jpg" alt=" Siapa Aktor Perancang"Kill The Messenger" Di Indonesia? ">


Namun bagi saya yang menyedihkan adalah bukan masalah angka 21 ribu itu, akan tetapi perintah Presiden Jokowi untuk menindak penebar isu tenaga kerja ilegal dari RRChinaKomunis itulah yang menyesakkan.

Pembawa pesan harus dibunuh agar pesan tidak terus bergulir dan mengganggu kenyamanan kekuasaan. Membunuh disini bukanlah membunuh dengan menghabisi nyawa sang pembawa pesan akan tetapi membunuh dalam bentuk lain, mungkin secara politik atau secara hukum.


Tidak semestinya seorang Presiden pilihan rakyat memberikan perintah pembungkaman kebebasan berbicara. Presiden harusnya menampung informasi itu sebagai info masukan kepada pemerintah dan segera melakukan evaluasi dan penelitian serta penindakan, bukan malah menilai pesan itu sebagai fitnah dan pembawa pesan harus dihabisi secara politik maupun hukum.

Serbuan tenaga kerja RRChina,Komunis itu bukanlah isapan jempol, bukan fitnah dan juga bukan isu murahan. Namun bicara angka, saya yakin pemerintahpun tidak memiliki data akurat tentang jumlah orang Cina di Indonesia saat ini yang tercatat sebagai tenaga kerja maupun wisatawan atau yang sudah menjadi warga negara Indonesia.

"Presiden kita harapkan lebih bijaksana menyikapi dinamika yang ada, kerana tidak mungkin ada asap jika tidak ada api"

Presiden harus lebih berhati-hati dalam menyikapi serbuan orang asing kerana Presiden telah mengangkat sumpah akan melindungi segenap tumpah darah Indonesia.

Kita bisa belajar dari pola yang dilakukan British dahulu ,ketika membuang tahanan ke Australia dan kita tahu kini Australia dikuasai oleh siapa dan pribuminya Aborigin tersingkir.

Kita juga harus waspada atas infiltrasi intelijen asing yang memang ingin mengkooptasi Indonesia secara ekonomi dan politik.

Jakarta, 24 Desember 2016
Penulis: Ferdinand Hutahaean
Eks Relawan Jokowi.
(share from Nia A Nurningsih AswinFB)

Admin
Founder https://FortunaNetworks.Com. An Active Blogger Writing Issues Indonesia, Malaysia and The World in General, Journalism, Traveler Author, Blogging Tutorials and Motivational Articles. Can be Addressed on Twitter @helmysyamza

Sign out
Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar Yang Anda Sukai
How to style text in Disqus comments Top Disqus Commentators
  • To write a bold letter please use <strong></strong> or <b></b>.
  • To write a italic letter please use <em></em> or <i></i>.
  • To write a underline letter please use <u></u>.
  • To write a strikethrought letter please use <strike></strike>.
  • To write HTML code, please use <code></code> or <pre></pre> or <pre><code></code></pre>.
    And use parse tool below to easy get the style.
Show Parse Tool Hide Parse Tool

How to get ID DISQUS - http://disq.us/p/[ID DISQUS]

strong em u strike
pre code pre code spoiler
embed

0 Comment

Add Comment

Show Parse Tool Hide Parse Tool


Advertiser