Benarkah WHO Pro Regime RRChina?

Benarkah WHO Pro Regime RRChina?
<img src="#FORTUNANETWORKS.COM.jpg" alt="Benarkah WHO Pro Regime RRChina?">

FORTUNA NETWORKS.COM | Benarkah WHO Pro Regime RRChina?

Pengantar kata;

Ada pada awal tahun 2020 ini ataupun mungkin pada akhir tahun 2019 saat memanasnya situasi di Gugusan Lautan North Natuna atau yang lebih popular dikenal sebagai Laut China Selatan (South China Sea) dimana Regime China Komunis sengaja mengantar kapal-kapal perangnya ke Gugusan lautan Natuna Utara tersebut, saat negara-negara dunia (USA, ASEAN) lagi disibukkan dengan penularan wabah #WuhanCoronaVirus dari Negara China yang lebih dikenal dengan istilah #Covid19.


So, pada saat situasi dan kondisi (sikon) memanas tersebut, pelbagai argummen dan opini bertebaran baik di media-media Malaysia, Indonesia, RRChina, Vietnam, Philipine bahkan di Negara Uncle Sam (USA) tentang ke-pemilikan Gugusan Lautan dan Kepulauan di Natuna tersebut.

Cuma sangat disayangkan adanya politicy yang pro RRChina Komunis dari Indonesia dan Malaysia yang sengaja memanaskan isu ke-pemilikan sebagian pulau-pulau Natuna dan penjenamaan gugusan lautan North Natuna tersebut antara Malaysia dan Indonesia. Mereka (politicy) tersebut tidak membaca secara penuh sejarah bagaimana sejarah antara Malaysia dan Indonesia ini bagaikan 'jejari dan kuku' yang tidak akan bisa dicerai-beraikan, walau pelbagai perobahan pemerintahan Indonesia dan kerajaan Malaysia. Sejarah asli dua-dua Negeri Tanah Melayu- Gugusan Kepulauan Nusantara ini tak bisa di cerai-beraikan atau dilebur hingga menjadi IndoChina. Na'uzubillahi min zaalik.

Sengaja saya petik untuk tambahan info, bukan berasal dari konstruksi para politicy Indonesia ataupun Malaysia, Tetapi berdasarkan catatan sejarah Kerajaan Riau, Untuk makluman kita bersama, Kerajaan Riau ini takkan bisa lepas dari catatan Sejarah Kerajaan Riau-Johor, Kerajaan Riau-Lingga. Dan Gugusan Tanah Melayu ini terpisah-terbelah adalah kerana para penjajah Belanda, British, Portugis, Sepanyol (di Philipina).

"Gugusan Kepulauan Natuna dan Lautan North Natuna, selalu akan menjadi milik kepulauan Riau dan Riau menjanjikan kesetiaan mereka kepada Negara Indonesia pada tahun 1945. Mengapa tidak ada yang menyebut Belanda sudah memiliki penguasa mereka kembali pada abad ke-19 di kepulauan Natuna.

Baca bagian ini dari website pemerintah Natuna: Pulau Bunguran Pulau terbesar di Gugusan Natuna yang pada masa lalu masuk dalam Pulau Tujuh, sejak tahun 1895 sudah ditempati oleh penguasa Belanda sebagai ketua pemerintahan yang disebut dengan “Contleur” (ConsulateKonsulat/). Pada tahun 1896 Belanda menempatkan Contleur D.Soewaart untuk kawasan Pulau Tujuh dan didampingi oleh seorang Amir untuk setiap Daerahnya. Setelah D.Soewaart, diundang Contleur Van Haster (1915-1918). Lalu kemudian Contleur Hager (1918-1920) dan terakhir, Contleur Rendam pada tahun 1920. Semua Contleur itu berkedudukan di Sedanau Island. 


Dan pada tahun 2017, saat Indonesia menamakan South China Sea menjadi North Natuna Sea (Laut natuna Utara) mendapat bantahan dari regime Komunis RRChina. (merdeka.com/dunia/china)

   READ MORE

China Antar Bantuan Ke Italy Adalah "Commercial Transaction"- Mantan Menteri Komunikasi Italy
KENAPA VIRUS BERBAHAYA DATANG DARI CHINA ?

Okey, kita lanjutkan. Sengaja saya tulis prolog panjang diatas (Maaf) untuk sedikit info tambahan, agar kita faham permainan dasar politik luar negeri Regime RRChina Komunis.

Kita Rakyat Malaysia, perlu berwaspada tahap satu untuk mengenali propaganda regime RRChina Komunis di negera kita tercinta ini, Mereka, regime China ini telah lama meletakkan wakil-wakil penyambung lidah mereka baik di Malaysia ataupun Indonesia.

 Baca; Menelusuri Dan Memahami Sistem Kapitalisme Timur RRChina Dan Posisi Dunia Islam[Akhir]
Jika di Indonesia, rakyat negara jiran kita tersebut sudah mengenal pasti mereka-mereka yang menjadi pengkhianat bangsa tersebut terdiri dari Kumpulan yang dikenal sebagai Konglomerat/Taipan Naga-9 yang diketuai oleh James Riyadi @ Lippo Group dan dipihak pribumi di pelopori oleh 'Opung' Luhut BP.


Propaganda pro RRChina Komunis yang akan saya tulis ini adalah berkaitan sebaran propaganda pro China yang di monitor oleh 
Pejabat Kedutaan China di Malaysia. (namun maaf, isi kandungan penuh tidak saya perolehi, tulisan ini hanya sekadar review- ulasan dari sebaran maklumat di fb ini;  facebook.com/112364887116456/posts/

Dimana diberitakan di media sosial (fb tersebut) Pejabat Kedutaan China di Malaysia, menyebarkan propaganda untuk memanipulasi perpepsi publik, agar netizen Malaysia, memberi sebuah tanggapan bahawa pemerintah Amerika Syarikat (USA) sepertinya; kejam dan tidak berhati perut untuk memansuhkan/ membatalkan peruntukan Dana kepada Lembaga WHO-World Health Organization (Organisasi Kesihatan Dunia), Dimana Regime RRChina Komunis amatlah berhati-mulia dalam mengambil alih tanggungjawab ini dan menyalurkan dana kepada WHO.
Jikalau Anda masuk baca di page fb tersebut diatas, Anda akan melihat di bawah post ini berjibun komen netizen Cina Malaysia yang mungkin secara lamiahnya ada yang pro-Komunis dengan kuat memuji Regime RRChinaKomunis dan memaki serta memojokkan pemerintahan USAπŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„

Untuk sekedar info tambahan serta sedikit pencerahan (bukan bermaksud menggurui Anda ) Saya coba ulas sedikit setelah pemerhatian berdasarkan isu ini.


1. Terlebih dahulu, WHO memanglah merupakan sebuah organisasi yang amat penting kepada dunia. Kewujudannya telah membantu ramai rakyat di negara-negara miskin lagi mundur dalam melawan pelbagai penyakit. Sumber dananya memanglah berasal daripada pendermaan oleh negara2-negara Barat yang maju dan kaya. Bagi negara-negara miskin dan kekurangan sebuah sistem perubatan awam yang sempurna, usaha WHO memang merupakan sebuah laluan yang amat penting kepada rakyat-rakyat negara tersebut untuk mendapat rawatan.


2. Namun demikian,sejak penularan wabak Pneumonia Wuhan ni, WHO telah kelihatan untuk menonjolkan kecenderungannya kepada pihak regime RRChina. Hal ini telah menjejaskan kepercayaan pemimpin-pemimpin negara di sedunia terhadapnya ( baca; WHO). Kebanyakan polisi yang ditentukan dalam bidang kesihatan pelbagai negara dunia adalah berdasarkan kepada cadangan dan nasihat Lembaga WHO ini. Maka, sekiranya WHO telah memberikan cadangan yang kurang tepat, hal ini akan mendatangkan pengaruh dan akibat yang amat padah/teruk kepada negara-negara yang bernaung dibawah WHO.


3. Perkara ini boleh diumpamakan sebagai seseorang yang Anda telah percayai sepanjang masa sampai menjadi sesuatu kebiasaan, dan tidak akan mengutarakan sebarang persoalan ataupun kemusykilan terhadapnya.

Namun tanpa diduga bahawa Anda telah tertipu dengan nasihatnya pada suatu hari. Begitu jugalah dengan WHO terkini, menjelang bulan Dicember 2019, #Wuhan Corona Virus telah merebak-menyebar dengan cepat di Daerah Wuhan, China dan di sekitar negara China. Namun demikian, waktu itu Lembaga WHO masih berkata bahawa tiada apa-apa yang perlu dirisaukan/dibimbangkan oleh para negara dunia,dan tidak patut menyekat/ blocking kemasukan Warga RRChina Komunis kemana-mana Negara dunia, semuanya harus berjalan seperti biasa.


4. Ramai para pemimpin Negara dunia yang telah mempercayai justifikasi WHO dan menganggap virus ini tidaklah serius, termasuklah Malaysia, Apatah lagi Regime Indonesia, mereka mendapat "bola tanggung" dari WHO, Maka berduyun-duyunlah warga China Komunis masuk ke Indonesia
(Kini sudah dianggarkan ratusan ribu lebih warga RRChina yang masuk dan tersebar dibeberapa pulau/provinsi Indonesia)

Dan pada waktu itu pula, WHO lagi mengecam bahawa mana-mana negara yang menyekat kemasukan Warga China Komunis adalah sejenis tindakan diskriminasi dan penghinaan. Di samping itu, WHO juga sibuk untuk memuji Regime RRChina Komunis telah melakukan usaha yang terbaik dalam membendung wabak ini daripada terus berleluasa, pada masa yang sama juga mempercayai kesemua data-data yang dikemukakan oleh Regime RRChina tanpa mengesahkan dan menyelidiki kesahihannya.


5. Perkara yang seterusnya memang sudah Anda ketahui, iaitu hampir seluruh dunia pun telah dibelenggui oleh wabak #WuhanCoronaVirus @ #Covid19 ini. Kini, WHO pula sangat tega menolak tanggungjawab ini kepada semua negara dan menyalahkan negara-negara tersebut yang tidak mengambil langkah-langkah yang betul dalam membendung wabak #Wuhan Corona Virus Sungguh aneh argumen WHO ini, yang suruh kita tak usah terlalu risau, adalah Lembaga WHO. Yang salahkan kita tidak mengambil inisiatif untuk membendung penularan #Wuhan Corona Virus ini, adalah WHO juga😌😌😌😌


6. Sehubungan dengan ini, maka pemerintahan USA barulah memansuhkan peruntukan Dana terhadap WHO buat sementara untuk menjalankan siasatan terhadap WHO tentang sama ada WHO bersubahat/ bersekongkol dengan Regime RRChina Komunis ini untuk menyembunyikan status wabak #Wuhan Corona Virus ini daripada dunia. Hal ini memang amatlah munasabah kerana semua negara memang amat mempercayai pertimbangan WHO, Namun nyatanya sekarang semua kena kenching pulaπŸ˜•πŸ˜• Betapa ramai nyawa telah direnggut maut dan kerugian ekonomi yang disebabkan oleh #Wuhan Corona Virus ini...


7. #Wuhan Corona Virus ini mula berleluasa di Wuhan, China,dan Regime RRChina telah menyembunyikan penularannya tanpa memberi amaran/warning terlebih dahulu kepada negara-negara dunia. Justru masih membiarkan Rakyatnya terus bergerak- berdatangan ke seluruh dunia. Akhirnya kini menyebabkan keadaan dunia menjadi kucar-kacir, porak-poranda. Sementara itu kini, Regime RRChina Komunis, memang tersangat banget bermuka tembok untuk menonjolkan 'jasa'nya dalam menderma kepada WHO, dan negara-negar yang terjangkiti #Wuhan Corona Virus ini, dengan tujuan untuk menampilkan dirinya sebagai penyelamat yang mulia, namun merekalah yang merupakan dalang penyebaran #Wuhan Corona Virus ini di sebaliknya.

Kesimpulannya, Kita berharap agar Anda semua baik di Malaysia mahupun di Indonesia, Thailand, Philipine dan lain-lain negara dunia, agar terus berwaspada terhadap progaganda Regime RRChina Komunis yang akan datang, kerana kini RRChina memang akan mencuba sedaya upaya untuk membina imej yang positif untuk memukau Anda semua.

Dan selanjutnya, Kita juga berharap bahawa Anda perlu mengupas dan re-search
 dahulu jika sesuatu perkara/info yang tersebar di media sosial dan media mainstream dengan teliti dan mendalam demi mengetahui sebab-sebab yang sebenar di belakang perkara yang berlaku, bukannya hanya melihat pada yang muncul dipermukaan sahaja. Maka, dengan ini barulah Anda tidak akan mudah terpukau-terpesona dengan propaganda by Regime RRChina Komunis, langsung menelan dan percaya secara melulu tanpa periksa kebenarnnya, bahawa Regime RRChina Komunis adalah regime yang pemurah hati, padahal nyatanya mereka memang bukan sebegitu. Wallahu'alam []


Adaptation Articles & Courtesy to Search
Editor ; 
HSZ/FortunaNetworks.Com
Kredit Ilustrasi Image by Qamarul Hazimin
Admin
Founder https://FortunaNetworks.Com. An Active Blogger Writing Issues Indonesia, Malaysia and The World in General, Journalism, Traveler Author, Blogging Tutorials and Motivational Articles. Can be Addressed on Twitter @helmysyamza

Sign out
Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar Yang Anda Sukai
How to style text in Disqus comments Top Disqus Commentators
  • To write a bold letter please use <strong></strong> or <b></b>.
  • To write a italic letter please use <em></em> or <i></i>.
  • To write a underline letter please use <u></u>.
  • To write a strikethrought letter please use <strike></strike>.
  • To write HTML code, please use <code></code> or <pre></pre> or <pre><code></code></pre>.
    And use parse tool below to easy get the style.
Show Parse Tool Hide Parse Tool

How to get ID DISQUS - https://disq.us/p/[ID DISQUS]

strong em u strike
pre code pre code spoiler
embed

0 Comment

Add Comment

Show Parse Tool Hide Parse Tool


Advertiser